Kabar Gembira! Rencana Pajak Progresif Pertanahan Dibatalkan
PropNex Indonesia Property Market News and Analysis

Latest Property Real Estate News - Published on Sep 19 2019 01:37:29:903PM

Foto: Menteri Agraria dan Tata Ruang Indonesia Sofyan Djalil (CNBC Indonesia/Muhammad Sabki)

 

Jakarta, CNBC Indonesia- Pemerintah melalui Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR) menghapus ketentuan pajak progresif bagi pemilik lahan yang lebih dari satu bidang, dalam RUU Pertanahan. Poin tentang pajak progresif ini sempat menuai protes dari dunia usaha, karena merugikan.

"Tadi ada kekhawatiran tentang pajak progresif, itu dihilangkan istilahnya menakutkan orang," kata Menteri ATR Sofyan Djalil pada Rakornas Kadin Bidang Properti 2019, Rabu (18/09/2019).

Sebelumnya, penerapan pajak progresif ini merupakan bagian dari upaya mengendalikan lahan yang bertujuan agar penggunaan lahan dapat lebih maksimal. Kalau aturan ini diterapkan bagi pengembang, akan memberatkan karena tanah yang sudah dibayarkan pajaknya belum tentu laku dijual.

 

Namun menurut Sofyan nantinya Undang-undang pertanahan tidak bisa mengatur tentang perpajakan, termasuk pajak progresif.

Sofyan mengatakan meski tidak ada pajak progresif namun UU pertanahan seharusnya bisa menekan spekulasi tanah. Apalagi saat ini pemerintah tengah mendafatarkan seluruh tanah yang ada di Indonesia.

"Spekulan dilarang sekarang apalagi kalau spekulasi bisa dipidana. dan transaksinyabatal dengan hukum. Masalahnya UU pertanahan tidak bisa mengatur pajak," katanya.

 

 



Our Services and Tools

PropNex Services and Tools View More


Milestones

PropNex Milestones View More


Management Team

PropNex Management Team View More